Cerita perjalanan dan serba-serbi kota Den Haag, Belanda

Setelah sebelumnya gw bercerita soal persiapan gw berangkat ke Belanda, di post kali ini gw akan menceritakan kisah perjalanannya.

Disclaimer: Sorry emang dokumentasi gw selama di Belanda ini agak ngasal jadinya fotonya seadanya gini. Maklumin yaa haha.

Perjalanan dari Jakarta ke Den Haag yang gw lakukan pada saat itu adalah perjalanan gw ke Eropa untuk pertama kalinya, dan boleh dibilang waktu itu agak nekat karena gw bener-bener sendirian no jemput jemput club. Hahah. Berbekal bismillah dan riset sana-sini supaya gak kaya orang ilang, akhirnya gw nekat aja jalan. Waktu itu gw take-off dari Jakarta kalau gak salah jam 10 malam dan sampe di bandara lama Istanbul kira-kira jam 5 pagi waktu setempat. Sampe Istanbul langsung disambut angin malam musim dingin yang menggigit banget karena penumpang pesawat harus turun naik bis buat ke terminalnya, gak lewat garbarata.

Sesampainya di terminal, gw sempet ngumpul bareng beberapa orang Indonesia yang sama-sama jalan solo kayak gw untuk nunggu flight berikutnya. Sekalian gw nyari toilet untuk ngedobel pakaian supaya lebih anget. Setelah transit selama kurang lebih 4 jam, gw lanjut berangkat ke Amsterdam dan mendarat di Schiphol jam 1 siang.

Hal pertama yang gw khawatirkan sesampainya di Schiphol waktu itu adalah imigrasi. Gw sempet overthinking bakal ditanya macem-macem, tapi ternyata kekhawatiran gw gak terjadi sama sekali. Petugas imigrasinya masih muda, ramah lagi. Petugas di Jakarta aja kalah ramah deh hehe. Dokumen-dokumen yang udah gw siapin ga diminta sama sekali. Gw cuma ditanyain pertanyaan umum semacam mau ngapain, nginep dimana, berapa lama, dan diucapin have fun in the Netherlands aja.

Habis dari imigrasi gw langsung ngambil bagasi dan keluar terminal. Di luar terminal, gw langsung nyari mesin tiket kereta buat beli tiket satuan ke Den Haag. Tiket satuan ini kena toeslag (biaya tambahan), jadi lebih mahal kalau dibanding dengan biaya bepergian pake OV Chipkaart, kartu transportasi yang resmi digunakan di Belanda. Proses pembelian tiketnya gampang dan cepet, nyari peronnya pun gampang, karena begitu keluar terminal udah ada petunjuk arah yang dipasang besar-besar. Yang agak keder itu waktu nyari check in poles-nya karena tiangnya agak kecil. Untungnya sih banyak orang ya, jadi gw tinggal ngikutin mereka. So far so good lah ya, paling yang bikin ribet itu koper, sebelumnya gw kurang mempertimbangkan gimana ribetnya sendirian gotong-gotong koper dalam kondisi kereta yang penuh, mana gw sempet salah masuk ke gerbong 1st class 😊 untung gak ada petugas yang keliling sampai akhirnya gw nyadar sendiri.

Sesampainya di Den Haag, gw langsung suka sama stasiunnya. Stasiunnya keren, bersih, selain itu bentuknya yang modern bikin gedungnya keliatan makin klimis dan ganteng. Tapi hal yang paling gw suka adalah betapa compact-nya stasiun ini. Gampang banget untuk menavigasi area stasiunnya, kemana harus cari bus, kemana harus cari tram, dll. Selain itu, di tempat inilah gw berkenalan dengan budaya sepedaannya orang Belanda untuk pertama kali. Seru aja liat orang-orang pada santai berlalu lalang di dalam stasiun sambil mendorong sepeda mereka. Karena waktu itu udah mau jam 4 sore dan matahari tenggelam jam 5an, gw bergegas untuk membeli OV Chipkaart dan nanya rute tercepat untuk mencapai apartemen gw. Lagi-lagi, lumayan ribet memang narik-narik koper tapi untungnya tram waktu itu gak terlalu rame dan gw gak perlu transit-transit. Beberapa foto Den Haag Centraal yang sempet gw ambil:

Sesampainya di stasiun terdekat dari Airbnb, gw akhirnya merasakan keder untuk pertama kalinya semenjak menginjakkan kaki di Belanda. Kebingungan nyari apartemen yang gak tau di mana karena bentuk dan warna rumahnya bener-bener sama semua. Mana waktu itu anginnya kenceng, sepi banget, dan gw belum pede aja gitu untuk nanya orang, hehehe. Nelangsa bener deh itu sore-sore sendirian geret-geret koper. Sore itu adalah pertama kalinya gw ngerasain mood winter yang surem-surem dingin sebagaimana kata orang-orang. Yang bikin puyeng lagi adalah.. gw belum punya nomor lokal dan belum punya paket data! Sebetulnya host gw udah ngasih ancer-ancer, tapi berhubung ancer-ancer yang dia kasih waktu itu adalah café orang Turki dan café-nya tutup, gw jadi bingung. Singkatnya, berkat bantuan Allah, gw nemu wifi dan bisa nyari-nyari apartemen gw lewat GMaps. Lega banget!

Setelah apartemennya ketemu, ternyata drama belum selesai. Gw lumayan syok waktu masuk rumahnya dan melihat lorong apartemennya yang gelap, sempit, dan bertangga curam. Kalo ini di Indonesia auto horror pokoknya :D. Padahal gw bawa barang yang lumayan banyak. Setelah bersusah payah menggotong koper ke lantai atas, gw menemukan dua pintu yang ternyata menjadi drama kedua gw selama di Belanda. Gw salah ngetok pintu 😀

Sudut kota Den Haag

Jadi, di lantai atas ada dua pintu. Host gw bilang kalau apartemen gw ada di lantai atas, kuncinya di bawah keset pintu. Nah dua pintu ini kondisinya berbeda, yang satu gelap dan satunya terang. Berhubung yang gelap keliatan gak berpenghuni, gw inisiatif aja ngetok kamar yang lampunya terang, mau nanya apartemen gw bener yang ini atau bukan. Dan ternyata bukan dong, yang punya kamar itu orang Turki dan gw diomel-omelin hahaha serem banget asli. Setelah si orang Turki nutup pintu, gw duduk aja di atas koper. Capeeekk banget soalnya. Lalu gw ngeh kalo di situ ada keset… dan bener aja, di bawah keset itu ada kunci! Lega rasanya. Pas banget gw lagi ngebuka pintu, ada orang dari dalem apartemen yang jalan gedebak gedebuk ke arah pintu dan keluar. Ternyata orang itu adalah flatmate gw. Dia nemuin gw, kenalan, dan bilang kalo dia juga lagi nyewa apartemen ini karena lagi student exchange dari Finlandia. Setelah basa-basi sedikit, dia pamit pergi. Gw tadinya ditawarin bantuin angkat koper tapi kayanya gw telmi karena capek, dan seketika menyesal setelah buka pintu karena ternyata ada tangga curam lagi ke dalamnya! Huhu. Tapi akhirnya gw berhasil naikin koper dan bisa selonjoran di atas Kasur. Seneng banget akhirnya bisa nyampe, setelah ada di jalan lama banget. Apalagi pegel-pegel gw terobati karena ternyata apartemennya bersih. Ini beberapa fotonya. Mungkin gak terlalu keliatan kinclong tapi sebetulnya oke banget kok ini.

Nyasar dengan Sepeda

Kejadian yang gak akan gw lupain nih, hahaha. Terjadi di hari kelima gw tinggal di Den Haag dan hari pertama gw masuk kantor. Peristiwa ini juga bikin gw jadi bisa baca Google Maps dengan baik, hahaha. Jadi ceritanya waktu itu gw baru hari pertama magang dan sorenya ada appointment di headquarternya Swapfiets untuk ngambil sepeda. Udah tuh, gw ke sana pulang kerja. Kebetulan lokasi markasnya di sekitar kampus De Haagse Hoogeschool (The Hague University of Applied Sciences) yang waktu itu udah lumayan sepi.

Foto sepeda di hari terakhir rental

Sesampainya di markas Swapfiets, stafnya nyariin sepeda yang cocok buat gw, lalu dia ngajarin cara ngegembok, ngasih tau mekanisme kalo sepeda rusak, dicolong, dll. Setelah itu kami menyelesaikan transaksi. Kelar ngurusin sepeda, gw bergegas pulang karena udah gelaaaappp banget. Waktu itu posisinya mungkin jam 7 malam tapi sepinya udah kaya jam 10-an. Gw bener-bener ngide ngikutin Google Maps dan ternyata kesasar-sasar. Namanya juga masih baru, kaget sama anginnya yang kencengnya bikin istigfar, belom lagi sepi banget bikin takut kalo ada kriminal. Panik banget gw waktu itu, dikit-dikit berhenti di pinggir jalan, bolak-balik karena bingung nyamain jalan di Maps dan aslinya, hahaha. Setelah hampir setengah jam jalan-berhenti-jalan-berhenti kaya orang ilang (emang ilang sih) gw akhirnya menemukan jalan utama ke arah apartemen yang bikin hati gw lega. Bodohnya lagi, gw lupa kalo jalur cepat Belanda kebalik dengan di Indonesia, jadinya gw kena amuk deh beberapa kali sama orang lain gara-gara gowes santuy di jalur cepet, hueheheh. Untungnya masih galakan orang Gaplek Ciputat sih yah jadi santai aja lah. Lagian udah lega banget gw akhirnya bisa nemu jalan pulang. Bener-bener deh, leganya ga ketulungan sesampainya gw di Airbnb. Gak lucu kalo belum ada seminggu udah ilang di negara orang. Malu woy kalau sampe minta tolongin orang KBRI hahahaha. Tapi semenjak itu gw jadi ngerti caranya sepedaan dan baca Google Maps dengan efektif karena alhamdulillah setelah itu gak ada lagi ceritanya gw nyasar-nyasar panik. Berhubung gw ga mungkin foto-foto dalam keadaan stress, gw tunjukin foto-foto De Haagse Hoogeschool dan sekitarnya aja yang sempet gw datengin beberapa kali untuk bermacam-macam urusan. Sorry fotonya pada ngeblur 😀

Makan di Den Haag

Gw sebetulnya ga terlalu explore soal makanan karena gw muslim dan menghindari pork atau alcohol. Untuk makanan lokal Belanda, gw kadang suka jajan stroopwafel atau friets (kentang goreng dengan aneka pilihan saus). Di musim dingin biasanya ada yang jualan oliebollen, tapi gw ga sempet nyicip. Ada juga poffertjes, tapi lagi-lagi gw ga sempet jajan ini. Untuk makanan savory, yang paling terkenal adalah ikan herring mentah yang dimakan pake bawang bombay dan acar. Gw cukup nyoba makanan itu sekali dan….. gak deh, lebih suka kibbeling dan lekkerbek hehehe. Sebetulnya enak, gak seburuk ekspektasi gw, tapi ya tetep aja bok lama-lama eneg makanin ikan mentah. Kalau kibbeling sama lekkerbek itu ikan yang ditepungin gitu, bedanya kalau kibbeling dipotong kecil-kecil. Keduanya enak banget dimakan panas-panas di cuaca dingin. Cuma harus hati-hati ya kalau jajan street food ginian, jangan sampe makanannya digondol burung 😦 Oh ya, makanan-makanan ini tentunya gak cuma ada di Den Haag aja ya.

Untuk makanan halal, di Den Haag berjamur tukang kebab, falafel, dan kapsalon (kapsalon bisa berarti makanan, bisa juga berarti barber). Gampang. Kalau bosen makan itu, banyak juga restoran Indonesia yang halal. Nyari makanan Indonesia di Den Haag bukan hal yang sulit, banyak restoran Indonesia di sana. Beberapa kali gw jajan bakso di Den , Haag dan ga cuma satu restoran aja yang jualan. Gw lumayan amnesia sama nama-nama restorannya, tapi yang jelas nyari makanan Indonesia di Den Haag itu gak sulit. Selain itu di supermarket juga kadang suka ada produk-produk Indonesia, dan kalo ga nemu, selalu ada Supermarket Asia yang bisa jadi andalan.

Gw sendiri merasa porsi makanan di Belanda itu kebanyakan, ujung-ujungnya ga kuat ngabisin kalo makan makanan besar setiap hari. Jadinya kalo makan di luar gw lebih suka beli friets, atau pokebowl yang porsinya pas. Buat friets, di Den Haag (dan Belanda) banyak yang enak-enak tapi favorit gw adalah Bik Frietwerk.

Beberapa makanan yang sempet gw dokumentasi, sorry ngeblur gajelas gini ya fotonya:

Serba-serbi Den Haag, Belanda.

Den Haag adalah kota terbesar ketiga di Belanda setelah Amsterdam dan Rotterdam, letaknya di provinsi Zuid-Holland. Di kota ini, ada dua stasiun besar, yaitu Den Haag Centraal dan Den Haag HS. Untuk ke kota-kota lain bisa dengan mudah dijangkau dengan kereta Intercity/Sprinter dari Den Haag Centraal, tapi ada beberapa kota ‘tetangga’ Den Haag yang bisa dijangkau dengan alat transportasi lain, misalnya ke Delft bisa naik tram jalur 1, ke Rotterdam bisa naik metro E, ke Leiden juga bisa naik bis nomor 43.
Dari yang gw alami, hidup di Den Haag itu enak. Segede-gedenya kota ini, kemana-mana gak terasa yang jauh banget apalagi macet. Pernah ngerasain macet waktu mau ke Amsterdam karena acara kantor, tapi macetnya beda lah ya, kalau diukur dengan standar Indonesia, kaya gitu paling cuma agak merayap aja. Beda dengan macet, hal unik yang sekaligus bikin syok buat gw adalah… ngalamin kereta delay karena ada orang bunuh diri di rel kereta. Di blog Mba Teppy, dia merasakan pengalaman ini dan gw langsung teringat kejadian yang sama yang gw alami waktu itu.

Daerah sekitar Centrum
Gedung-gedung di sekitar Den Haag Centraal

Balik lagi ke kehidupan Den Haag. Biasanya gw berangkat kerja dari apartemen jam setengah 9 dan kalo gak sempet sarapan biasanya mampir ke Albert Heijn buat beli croissant dua bijik yang udah bisa bikin kenyang sampe siang. Kalau cuaca lagi berangin banget gw lebih pilih untuk naik bis (kalau dari apartemen kedua) atau jalan kaki (kalau dari apartemen pertama). Kalau angin kencengnya dateng sore-sore biasanya sepeda gw tinggal di kantor. Kalau naik bis, jam 8 harus udah di halte karena yah di mana-mana rush hour pasti rame orang berangkat kerja dan sekolah. Ini juga yang bikin gw prefer sepedaan. Gak ada istilah desek-desekan dalam bis. Selain itu, kalau sepedaan gw suka nyari rute baru sepulang dari kantor, apalagi waktu udah pindah ke Bezuidenhout. Seru banget rasanya. Dan kalau hari Kamis, gw suka mampir ke daerah Centrum buat window shopping sekalian nyicil oleh-oleh. Hari Kamis dan Sabtu adalah hari belanjanya orang Belanda, di mana toko-toko pada buka sampai jam 8-9 malam dari yang biasanya udah pada tutup jam 6 sore.

Lewat jalanan random. Beda banget jalanan sore di Jakarta sama Den Haag. Haha.
Tempat wisata di Den Haag

Dari yang sering gw baca di blog-blog, rata-rata orang kalau ke Belanda itu paling banyak ke Amsterdam dan ke kota-kota kecil di sekitarnya, gak banyak yang memilih Den Haag. Gw pun kayaknya akan melakukan hal yang sama kalo ada di posisi mereka, karena Den Haag itu lebih menyenangkan jadi tempat tinggal daripada tempat wisata. Tapi balik lagi, itu kan masalah selera, karena Den Haag pun sebenernya punya banyak attractions yang menarik untuk dikunjungi. Tempat wisata yang paling terkenal di Den Haag adalah Mauritshuis, museum yang punya lukisan Vermeer yang terkenal itu. Selain itu di sekitar Mauritshuis ada Binnenhof, kantor pemerintahan Belanda yang juga menjadi lokasi Konferensi Meja Bundar. Ada pula Paleis Noordeinde, istananya raja Belanda yang sayangnya selalu sepi setiap gw lewatin. Di seberang Binnenhof juga masih ada beberapa museum dan hotel antik, di antaranya Hotel Des Indes dan Escher in Het Paleis. Beberapa puluh meter dari KBRI ada Peace Palace (Vredespaleis) yang merupakan pusat hukum internasional.

Vredespaleis dari luar

Selain musem dan tempat-tempat historis, Den Haag juga punya theme park. Buat anak-anak ada Madurodam, taman berisi miniatur-miniatur landmark di Belanda yang lucu-lucu dan pasti bakalan disukai anak kecil. Kalau di Indonesia mungkin kaya Taman Mini, cuma ini versi kecil-kecil yang bisa dikelilingi dalam waktu yang gak lama. Ini adalah beberapa foto yang gw ambil waktu jalan-jalan di Madurodam:

Masih seputar jalan-jalan, buat gw, tempat wisata yang paling terbaik di Den Haag adalah… Scheveningen! Sebagai orang Indonesia, agak kentang memang kalo mau bandingin pantai-pantai lokal dengan Scheveningen. Tapi tetep, wisata ke pantai yang menghadap ke Laut Utara pastinya ngasih sensasi yang berbeda dibanding kalau mantai di Indonesia yang negara tropis. Pantainya sih udah jelas biasa banget ya kalau mau dibandingin sama pantai lokal di Indonesia, tapi gw suka aja gitu sama Scheveningen. Di sana ada bianglala dan bungee jumping, banyak kios-kios snacks, es krim, dan ada mall kecil yang bentuknya jadul. Waktu gw mampir, cuaca lagi gak terlalu dingin jadinya banyak warga yang mantai, seru deh pokoknya, suka banget gw sama suasananya. Gw gak tau kenapa jarang orang yang nyuruh gw ke sini waktu itu, padahal menyenangkan banget tempatnya!

Indonesia di Den Haag

Berhubung gw kerja di kantor Indonesia dan tinggal di rumah orang Indonesia, lingkungan gw selama di Den Haag jadi Indonesia banget. Gw memang sempet sewa Airbnb punya orang lokal dan punya kenalan orang Finlandia, tapi gw lebih banyak berinteraksi sama orang Indonesia pada waktu itu, dan semuanya baik-baik banget. Awal-awal gw magang, ada satu staf KBRI yang sering ngajak gw pulang bareng naik sepeda supaya gw tau jalan pintas yang gak terlalu rame. Gw juga dibantuin pindahan sama beliau, diajak ke supermarket, dan diundang ke rumahnya di malam terakhir gw di Belanda. Lalu landlady gw yang memperlakukan anak-anak kosnya udah kaya anak sendiri. Beliau selalu nyediain bahan makanan kayak telor, nasi, atau roti yang bisa kita makan sesuka hati (gw jadi hemat banget), bahkan kadang-kadang beliau masak banyak makanan yang bisa sampe gw bawa buat bekal. Masaknya juga bukan kaleng-kaleng, pernah beberapa kali bikini BBQ ribs yang kalo beli di restoran bisa bikin kantong jebol. She did more than enough. Apalagi rent rumahnya itu jauhhh lebih murce dibanding Airbnb gw sebelumnya. Masih terharu deh gw kalo inget. Selain mereka, masih banyak orang lain yang juga selalu baik hati di sana.

Untuk homesick, gw gak terlalu ngerasain ini terlebih karena lingkungan Indonesia banget dan Den Haag sendiri yang punya komunitas Indonesia yang besar. Setiap gw lewat daerah Centrum, pasti ketemu paling gak satu orang Indonesia. Cari makanan lokal juga gampang, walau kadang bentuknya gak seotentik dibanding masak di rumah atau di KBRI ya karena mungkin udah dimodifikasi ke selera lokal.

Hmm, ternyata cerita gw udah panjang banget. Makasih udah baca sampe sini, berdoa bareng-bareng yuk mudah-mudahan (kita) bisa ke Den Haag (lagi). Kangen berat!

Persiapan berangkat ke Den Haag

Gara-gara baca blognya Mba Teppy soal kenangan jalan-jalan, gw jadi terinspirasi untuk membuat blog dan menulis hal serupa. Soalnya kan belum tahu kapan bisa dapat rezeki untuk keluar negeri lagi, apalagi kondisinya masih belum kondusif gara-gara oknum virus yang mengganggu peradaban satu planet. Untuk yang pertama ini, gw ingin berbagi cerita tentang persiapan dan perjalanan gw waktu berkunjung ke benua biru untuk pertama kalinya di tahun 2019 lalu tepatnya ke kota Den Haag, Belanda. Waktu itu gw tinggal di sana selama dua bulan untuk magang di KBRI. Cerita yang berkaitan dengan magang mungkin gw tulis kapan-kapan, kali ini gw mau cerita tentang persiapan perjalanan menuju ke sana dan kehidupan di Den Haag-nya dulu, hehehe.

Disclaimer: foto-foto gw emang ga jelas, jadi maklum aja yaa.

Visa

Waktu itu gw bikin visa Schengen lewat VFS Jakarta. Untuk magang di KBRI, cukup bikin visa turis pada umumnya. Tata cara buatnya seperti biasa lah, pasfoto, rekening koran, akomodasi, dummy ticket, dll. Alhamdulillah waktu itu gw lancar bikinnya, ga ada kendala sama sekali walau sebelumnya gw sempat khawatir mengingat saat itu adalah pertama kalinya gw bikin visa. Sekitar dua minggu setelah apply, gw minta tolong bokap untuk jemput paspor di kantor VFS dan visa Schengen sudah tertempel rapi di paspor gw.

Tiket

Untuk tiketnya, gw beli di OTT Traveloka. Kebetulan waktu itu lagi ada promo buat Turkish Airlines, dapat kurang lebih 9 juta IDR PP dengan transit di Istanbul, lumayan murah kalau dibanding maskapai lain. Minusnya, perjalanan di udara jadi lama banget kalo transitnya di Istanbul. Tapi untungnya perjalanan gw ga menderita-menderita amat karena makanannya enak-enak dan IFE-nya lumayan menghibur, hehehe.

Akomodasi

Gw tinggal di Den Haag selama dua bulan dari Januari sampai Maret. Waktu itu gw bingung karena ga punya kenalan, terus harga sewa apartemen mahal-mahal, udah coba browsing sana-sini pun belum nemu yang sreg. Akhirnya setelah mempertimbangkan banyak hal, gw rent Airbnb untuk satu bulan pertama di daerah Regentessekwartier, Den Haag yang berjarak kurang lebih 2 km dari kantor. Lokasi Airbnb-nya deket banget sama dua halte tram dengan line berbeda (Loosduinseweg dan De la Reyweg), selain itu fasilitasnya lumayan lengkap, tapi gw kurang suka dengan lorongnya yang gelap dan bertangga curam (more on this later) dan tetangganya agak serem, hehe. Tapi alhamdulillah gw gak pernah ngalamin hal yang aneh-aneh, yang ada malah dibantuin orang terus bahkan gw pernah dikasih diskon + dikasih buah waktu belanja di warung orang Turki gara-gara tau gw orang Indonesia :D. Di sisi lain, jarak dari apartemen ke kantor itu deket tapi nanggung. Maksudnya, untuk jalan kaki gak deket-deket amat, tapi kalo naik kendaraan umum terlalu deket dan gak ada bis atau tram yang sejalur. Jadi kalau mau jalan kaki bisa kedinginan, sementara kalau mau naik bis, ujung-ujungnya jalan kaki juga karena ribet lagi buat ke haltenya. Bisa juga lewat rute lain yang lebih dikit jalan kakinya, tapi rutenya jadi muter-muter dulu dan gw males, haha. Untung waktu itu gw punya flatmate yang rent Airbnb bareng gw. Dia mahasiswa De Haagse Hoogeschool. Waktu itu dia udah bulan keenam tinggal di Den Haag, dan dia nyaranin gw untuk rent sepeda pake Swapfiets karena katanya ngirit. Turned out saran yang dia kasih waktu itu adalah hal yang paling bikin pengalaman stay gw di Belanda jadi teramat berkesan. Gw amat sangat suka sepedaan di Den Haag!

Daerah sekitar Airbnb

Untuk bulan Februari sampai Maret, gw memutuskan untuk pindah apartemen karena sewa Airbnb mahal. Setelah menimbang dan menilai, gw memutuskan untuk pindah bareng temen sepermagangan gw ke daerah Bezuidenhout karena dia nyari temen sekamar supaya rent-nya lebih murah. Kebetulan landlady-nya orang Indonesia jadi lebih enak juga tektokannya. Berhubung gw lebih sering pake sepeda, jadi gak perlu pusing urusan transportasi. Tapi rumah Tante Yose, tante yang rumahnya gw tinggalin ini, juga deket dengan halte tram (Oostinje) dan halte bis kota (Theresiastraat dan Laan van Nieuw Oost Indie) jadi gampang kalau mau kemana-mana. Ada juga halte bis antarkota buat yang mau ke Wassenaar atau ngide ke Leiden pake bis seperti gw (kisah lengkapnya mungkin akan gw ceritakan di edisi daytrip ke Leiden, hehe). Keunggulan lainnya, di deket rumah Tante Yose ada dua supermarket lumayan gede (Hoogvliet dan Albert Heijn) dan drugstore (Kruidvat).

Sepeda rentalanku di depan rumah Tante Yose.

Transportasi

Sebelum berangkat, gw sudah mempersiapkan possibility untuk cari cara supaya bisa pergi-pergian naik sepeda selama magang di Belanda. Karena sepedaan kan memang khasnya orang Belanda banget dan alasan utamanya bikin ngirit, hehe. Udah gitu lebih gampang juga buat kemana-mana, gak usah repot-repot mikir harus naik apa, turun di halte mana, gitu. Walau menarik, gw tetep memikirkan opsi kedua, yaitu naro budget full di transportasi umum karena gw sadar diri, gw orangnya gampang masuk angin dan gw ke Belanda di bulan-bulan winter :D. Lagipula waktu itu gw belum tau gimana caranya bisa dapet sepeda. Harus beli second-kah? Bisa rental gak? Kalau bisa, di mana? Gw sempet nemu tempat rentalan sepeda tapi bentuknya blog gitu dan gw rada ga ngerti, jadinya gw mengesampingkan perkara rental-rentalan ini dan memilih untuk liat di lokasi langsung aja.

Singkat cerita, setiba gw di Den Haag, gw langsung order OV Chipkaart dan isi saldo buat naik tram ke apartemen. Besoknya gw cek ombak, jalan-jalan di sekitar neighborhood untuk beli simcard sambil keliling daerah Embassy untuk memperkirakan kira-kira gw kuat nggak ya kalo sepedaan di cuaca dingin. Setelah menimbang-nimbang, gw kuat kok naik sepeda. Justru malah enak gak gampang haus karena gak panas, hehehe. Yang susah itu justru kalo lagi ada angin kenceng, karena bisa kebawa, hahaha.

Nah sepulang ngebolang, gw malah diracunin flatmate untuk rental sepeda di Swapfiets seperti yang gw ceritakan di atas. Setelah baca-baca soal sistem dan harganya, gw langsung tertarik banget karena sistemnya simple dan harganya terjangkau. Gimana nggak, dengan harga kurang lebih 20 EUR gw bisa pake sepeda sepuasnya dan bisa servis/ganti sepeda gratis kalo rusak. Sebagai perbandingan, 20 EUR itu kalau buat naik transportasi umum di Den Haag itu paling hemat bisa cukup untuk seminggu aja, sementara pake Swapfiets bisa awet sebulan. Irit banyak kaaan, duitnya jadi bisa dipake jajan, hehe. Selain itu, menghubungi CP-nya pun gampang, tinggal chat di app dan admin-adminnya responsif semua. Semenjak ada sepeda, duh cinta banget deh yang namanya explore jalanan dan rute baru, walaupun ya lumayan terbatas karena cuaca yang kadang-kadang berangin parah.

Sepeda rentalku di parkiran kantor.

Konsumsi & Grocery

Gw udah lupa berapa budget makan setiap minggunya, tapi pasti ada alokasi kapan gw bisa jajan di kantin KBRI/makan di luar dan kapan waktunya gw harus bawa bekal sendiri. Enaknya di Belanda, dapet makanan Indonesia itu gampang banget jadi gak ada ceritanya lah gw kangen sama masakan kampung halaman. Gw yang bawa magic com aja akhirnya cuma kepake beberapa kali dalam sebulan waktu di Airbnb saking gampangnya gw dapet nasi.

Untuk grocery, di beberapa negara Eropa yang gw datengin emang gampang banget yah nemuin supermarket. Enaknya supermarket Belanda mungkin lebih ke parkirnya yang sangat ringkas (thanks sepeda!) dan jumlahnya yang bejibun. Supermarket yang umum gw temui di Belanda antara lain adalah Albert Heijn, Aldi, Jumbo, Coop, Ekoplaza, Lidl, SPAR, dan Hoogvliet. Ada juga supermarket-supermarket Asia, toko daging halal, dll. Mungkin masih ada yang lain tapi gw gak tau. Paling banyak dan berjamur ada di mana-mana itu ya Albert Heijn. Kalau nyari harga lebih murah bisa ke Aldi atau Lidl. Tapi kalau lagi butuh alat mandi dan obat-obatan, gw lebih sering ke drugstore Kruidvat atau Etos. Ngomong-ngomong Kruidvat, di sana juga jual disposable camera dan beberapa film roll merk Kodak.  Oh iya, Den Haag juga punya pasar gede tapi sayang gw gak sempet belanja di pasar jadi gak punya cerita soal ini.

Sekian dulu cerita persiapannya. Selanjutnya gw akan cerita soal serba-serbi hidup di Den Haag selama dua bulan! Thank you yang sudah baca sampai selesai ya 😀