Persiapan berangkat ke Den Haag

Gara-gara baca blognya Mba Teppy soal kenangan jalan-jalan, gw jadi terinspirasi untuk membuat blog dan menulis hal serupa. Soalnya kan belum tahu kapan bisa dapat rezeki untuk keluar negeri lagi, apalagi kondisinya masih belum kondusif gara-gara oknum virus yang mengganggu peradaban satu planet. Untuk yang pertama ini, gw ingin berbagi cerita tentang persiapan dan perjalanan gw waktu berkunjung ke benua biru untuk pertama kalinya di tahun 2019 lalu tepatnya ke kota Den Haag, Belanda. Waktu itu gw tinggal di sana selama dua bulan untuk magang di KBRI. Cerita yang berkaitan dengan magang mungkin gw tulis kapan-kapan, kali ini gw mau cerita tentang persiapan perjalanan menuju ke sana dan kehidupan di Den Haag-nya dulu, hehehe.

Disclaimer: foto-foto gw emang ga jelas, jadi maklum aja yaa.

Visa

Waktu itu gw bikin visa Schengen lewat VFS Jakarta. Untuk magang di KBRI, cukup bikin visa turis pada umumnya. Tata cara buatnya seperti biasa lah, pasfoto, rekening koran, akomodasi, dummy ticket, dll. Alhamdulillah waktu itu gw lancar bikinnya, ga ada kendala sama sekali walau sebelumnya gw sempat khawatir mengingat saat itu adalah pertama kalinya gw bikin visa. Sekitar dua minggu setelah apply, gw minta tolong bokap untuk jemput paspor di kantor VFS dan visa Schengen sudah tertempel rapi di paspor gw.

Tiket

Untuk tiketnya, gw beli di OTT Traveloka. Kebetulan waktu itu lagi ada promo buat Turkish Airlines, dapat kurang lebih 9 juta IDR PP dengan transit di Istanbul, lumayan murah kalau dibanding maskapai lain. Minusnya, perjalanan di udara jadi lama banget kalo transitnya di Istanbul. Tapi untungnya perjalanan gw ga menderita-menderita amat karena makanannya enak-enak dan IFE-nya lumayan menghibur, hehehe.

Akomodasi

Gw tinggal di Den Haag selama dua bulan dari Januari sampai Maret. Waktu itu gw bingung karena ga punya kenalan, terus harga sewa apartemen mahal-mahal, udah coba browsing sana-sini pun belum nemu yang sreg. Akhirnya setelah mempertimbangkan banyak hal, gw rent Airbnb untuk satu bulan pertama di daerah Regentessekwartier, Den Haag yang berjarak kurang lebih 2 km dari kantor. Lokasi Airbnb-nya deket banget sama dua halte tram dengan line berbeda (Loosduinseweg dan De la Reyweg), selain itu fasilitasnya lumayan lengkap, tapi gw kurang suka dengan lorongnya yang gelap dan bertangga curam (more on this later) dan tetangganya agak serem, hehe. Tapi alhamdulillah gw gak pernah ngalamin hal yang aneh-aneh, yang ada malah dibantuin orang terus bahkan gw pernah dikasih diskon + dikasih buah waktu belanja di warung orang Turki gara-gara tau gw orang Indonesia :D. Di sisi lain, jarak dari apartemen ke kantor itu deket tapi nanggung. Maksudnya, untuk jalan kaki gak deket-deket amat, tapi kalo naik kendaraan umum terlalu deket dan gak ada bis atau tram yang sejalur. Jadi kalau mau jalan kaki bisa kedinginan, sementara kalau mau naik bis, ujung-ujungnya jalan kaki juga karena ribet lagi buat ke haltenya. Bisa juga lewat rute lain yang lebih dikit jalan kakinya, tapi rutenya jadi muter-muter dulu dan gw males, haha. Untung waktu itu gw punya flatmate yang rent Airbnb bareng gw. Dia mahasiswa De Haagse Hoogeschool. Waktu itu dia udah bulan keenam tinggal di Den Haag, dan dia nyaranin gw untuk rent sepeda pake Swapfiets karena katanya ngirit. Turned out saran yang dia kasih waktu itu adalah hal yang paling bikin pengalaman stay gw di Belanda jadi teramat berkesan. Gw amat sangat suka sepedaan di Den Haag!

Daerah sekitar Airbnb

Untuk bulan Februari sampai Maret, gw memutuskan untuk pindah apartemen karena sewa Airbnb mahal. Setelah menimbang dan menilai, gw memutuskan untuk pindah bareng temen sepermagangan gw ke daerah Bezuidenhout karena dia nyari temen sekamar supaya rent-nya lebih murah. Kebetulan landlady-nya orang Indonesia jadi lebih enak juga tektokannya. Berhubung gw lebih sering pake sepeda, jadi gak perlu pusing urusan transportasi. Tapi rumah Tante Yose, tante yang rumahnya gw tinggalin ini, juga deket dengan halte tram (Oostinje) dan halte bis kota (Theresiastraat dan Laan van Nieuw Oost Indie) jadi gampang kalau mau kemana-mana. Ada juga halte bis antarkota buat yang mau ke Wassenaar atau ngide ke Leiden pake bis seperti gw (kisah lengkapnya mungkin akan gw ceritakan di edisi daytrip ke Leiden, hehe). Keunggulan lainnya, di deket rumah Tante Yose ada dua supermarket lumayan gede (Hoogvliet dan Albert Heijn) dan drugstore (Kruidvat).

Sepeda rentalanku di depan rumah Tante Yose.

Transportasi

Sebelum berangkat, gw sudah mempersiapkan possibility untuk cari cara supaya bisa pergi-pergian naik sepeda selama magang di Belanda. Karena sepedaan kan memang khasnya orang Belanda banget dan alasan utamanya bikin ngirit, hehe. Udah gitu lebih gampang juga buat kemana-mana, gak usah repot-repot mikir harus naik apa, turun di halte mana, gitu. Walau menarik, gw tetep memikirkan opsi kedua, yaitu naro budget full di transportasi umum karena gw sadar diri, gw orangnya gampang masuk angin dan gw ke Belanda di bulan-bulan winter :D. Lagipula waktu itu gw belum tau gimana caranya bisa dapet sepeda. Harus beli second-kah? Bisa rental gak? Kalau bisa, di mana? Gw sempet nemu tempat rentalan sepeda tapi bentuknya blog gitu dan gw rada ga ngerti, jadinya gw mengesampingkan perkara rental-rentalan ini dan memilih untuk liat di lokasi langsung aja.

Singkat cerita, setiba gw di Den Haag, gw langsung order OV Chipkaart dan isi saldo buat naik tram ke apartemen. Besoknya gw cek ombak, jalan-jalan di sekitar neighborhood untuk beli simcard sambil keliling daerah Embassy untuk memperkirakan kira-kira gw kuat nggak ya kalo sepedaan di cuaca dingin. Setelah menimbang-nimbang, gw kuat kok naik sepeda. Justru malah enak gak gampang haus karena gak panas, hehehe. Yang susah itu justru kalo lagi ada angin kenceng, karena bisa kebawa, hahaha.

Nah sepulang ngebolang, gw malah diracunin flatmate untuk rental sepeda di Swapfiets seperti yang gw ceritakan di atas. Setelah baca-baca soal sistem dan harganya, gw langsung tertarik banget karena sistemnya simple dan harganya terjangkau. Gimana nggak, dengan harga kurang lebih 20 EUR gw bisa pake sepeda sepuasnya dan bisa servis/ganti sepeda gratis kalo rusak. Sebagai perbandingan, 20 EUR itu kalau buat naik transportasi umum di Den Haag itu paling hemat bisa cukup untuk seminggu aja, sementara pake Swapfiets bisa awet sebulan. Irit banyak kaaan, duitnya jadi bisa dipake jajan, hehe. Selain itu, menghubungi CP-nya pun gampang, tinggal chat di app dan admin-adminnya responsif semua. Semenjak ada sepeda, duh cinta banget deh yang namanya explore jalanan dan rute baru, walaupun ya lumayan terbatas karena cuaca yang kadang-kadang berangin parah.

Sepeda rentalku di parkiran kantor.

Konsumsi & Grocery

Gw udah lupa berapa budget makan setiap minggunya, tapi pasti ada alokasi kapan gw bisa jajan di kantin KBRI/makan di luar dan kapan waktunya gw harus bawa bekal sendiri. Enaknya di Belanda, dapet makanan Indonesia itu gampang banget jadi gak ada ceritanya lah gw kangen sama masakan kampung halaman. Gw yang bawa magic com aja akhirnya cuma kepake beberapa kali dalam sebulan waktu di Airbnb saking gampangnya gw dapet nasi.

Untuk grocery, di beberapa negara Eropa yang gw datengin emang gampang banget yah nemuin supermarket. Enaknya supermarket Belanda mungkin lebih ke parkirnya yang sangat ringkas (thanks sepeda!) dan jumlahnya yang bejibun. Supermarket yang umum gw temui di Belanda antara lain adalah Albert Heijn, Aldi, Jumbo, Coop, Ekoplaza, Lidl, SPAR, dan Hoogvliet. Ada juga supermarket-supermarket Asia, toko daging halal, dll. Mungkin masih ada yang lain tapi gw gak tau. Paling banyak dan berjamur ada di mana-mana itu ya Albert Heijn. Kalau nyari harga lebih murah bisa ke Aldi atau Lidl. Tapi kalau lagi butuh alat mandi dan obat-obatan, gw lebih sering ke drugstore Kruidvat atau Etos. Ngomong-ngomong Kruidvat, di sana juga jual disposable camera dan beberapa film roll merk Kodak.  Oh iya, Den Haag juga punya pasar gede tapi sayang gw gak sempet belanja di pasar jadi gak punya cerita soal ini.

Sekian dulu cerita persiapannya. Selanjutnya gw akan cerita soal serba-serbi hidup di Den Haag selama dua bulan! Thank you yang sudah baca sampai selesai ya 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s